Supardi Minta Kepala Daerah Segera Ambil Sikap Antisipasi

Metro- 15-04-2022 23:34
Ketua DPRD Sumbar, Supardi. (Dok : Istimewa)
Ketua DPRD Sumbar, Supardi. (Dok : Istimewa)

Penulis: Arzil

Padang, Arunala - Adanya pengungkapan Mabes Polri yang menyebutkan ada 1.125 anggota jaringan Negara Islam Indonesia (NII) di Sumatera Barat (Sumbar) membuat banyak kalangan terkejut, tidak terkecuali Ketua DPRD Sumbar, Supardi.

Menindaklanjuti berita itu, Supardi mendesak kepada daerah untuk segera memberikan keterangan resmi, guna mengantisipasi terbangunnya anggapan bahwa Sumbar adalah sarang teroris.

"Dinyatakan oleh pihak kepolisian, ada seribuan masyarakat yang terlibat NII tersebar di Kabupaten Dharmasraya dan Tanahdatar. Hingga sekarang, para bupati belum memberikan keterangan resmi, agar lebih pasti mereka harus turun langsung untuk mengetahui kondisi yang sebenarnya terkait jaringan tersebut," kata Supardi saat dikonfirmasi wartawan, Jumat (15/4)

Baca Juga

Dia mengatakan, sebagai unsur pemerintah provinsi, pihaknya belum mengetahui konteks terorisme yang diusung oleh NII, apakah itu pemberontakan atau ajaran garis keras.

Ketika persoalan ini terus bergulir dan pemerintah daerah diam , dampaknya bisa lebih berbahaya dimana Sumbar bisa dikatakan sarang teroris, kareena basis NII.

Hingga sekarang pemerintah daerah belum mengambil sikap, pihak luar pun akan menilai stigma itu benar, karena tidak ada klarifikasi. Secara dampak, banyak hal negatif yang akan diterima Sumbar jika isu sarang teroris tidak dituntaskan.

Hal lain disampaikan Supardi, yakni menyangkut iklim investasi di Sumbar. Dengan adanya pemberitaan soal anggota NII itu, jelas membuat para investor akan takut menanamkan modal disini.

"Bahkan para wisatawan pun tidak akan melirik Sumbar, para perantau pun juga tidak nyaman karena berasal dari daerah basis NII," tukas Supardi.

DPRD Sumbar, kata dia, mendesak untuk segera menuntaskan ini, dari beberapa kali penangkapan tetap tidak ada keterangan resmi dari pemerintah dan pihak kepolisian," katanya.

Dirinya menegaskan secara budaya, orang Minang tidak memiliki jiwa pemberontak melainkan jiwa yang kritis, seperti PDRI.

"Itu bukan pemberontakan, melainkan upaya koreksi masyarakat terhadap penyimpangan pemerintah pusat.

"Mungkin saja paham-paham NII dibawa oleh orang-orang luar ke Sumbar, sehingga berkembang dari generasi ke generasi dengan sasaran masyarakat kalangan tertentu," katanya.

Dia meminta gubernur melakukan koordinasi dengan para bupati dan walikota dari 19 kabupaten/kota, ajak pihak kepolisian duduk bersama. Karena menyangkut persoalan agama, sertakan MUI untuk mencarikan jalan keluar.

"Kalau memang betul itu yang terjadi, maka kita semua harus bertanggungjawab, di situ ada pembinaan dan jangan dibiarkan, tugas polisi menangkap dan tugas kita pemerintah melakukan pembinaan, ini yang belum jelas," katanya.

Sebelumnya, Mabes Polri menyebut, anggota jaringan teroris Negara Islam Indonesia atau NII di Sumbar mencapai 1.125 orang.

Jaringan NII sudah berkembang masif di Indonesia. Di antaranya di Jakarta. Jawa Barat, Bali, Maluku dan Sumatra Barat," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Ahmad Ramadhan.

Khusus di Sumbar, kata Ramadhan, sesuai keterangan para tersangka yang telah berhasil diamankan, NII sudah berada pada tingkatan atau cabang, anggotanya mencapai 1.125 orang di Sumbar. 400 orang di antaranya merupakan personel aktif dan selebihnya non aktif, sudah dibaiat, namun belum aktif dalam kegiatan NII. (*)

Komentar