PUM Netherlands Ingin Berdayakan UMKM di Sumbar

Metro- 24-08-2022 15:24
Gubernur Sumbar Mahyeldi saat menerima kunjungan Tim expert consultant UMKM dari Belanda, di Istana Gubernuran, Rabu (24/8). (Dok : Istimewa)
Gubernur Sumbar Mahyeldi saat menerima kunjungan Tim expert consultant UMKM dari Belanda, di Istana Gubernuran, Rabu (24/8). (Dok : Istimewa)

Penulis: Darizon Y

Padang, Arunala - Tim expert consultant UMKM dari Belanda, menemui Gubernur Sumbar, Mahyeldi, di Istana Gubernuran, Rabu (24/8).

Kehadiran tim yang bernaung pada organisasi PUM Netherlands, sebuah lembaga organisasi non pemerintah dari Belanda berkeinginan membina dan mendampingi UMKM dari Sumbar sehingga mampu mengelola usahanya dengan baik.

Diketahui, sampai dengan saat ini, PUM telah mengantarkan banyak UMKM di Indonesia dari yang awalnya hanya bisnis biasa menjadi UMKM dengan omset yang menggiurkan.

Baca Juga

PUM Netherlands Senior Experts, datang bersama tim ahli dari belanda, Ms. Edith, Country Coordinator PUM Netherlands dan Ms. Ingrid Country Head Of Logistic PUM Netherlands.

Organisasi PUM sendiri tidak hanya ada di belanda saja namun ada juga di Indonesia, yaitu di Sumbar.

Organisasi PUM juga telah membantu banyak bisnis perusahaan seperti Lawang Park Resort, PT. Air Mineral SMS, Aiga Air Mineral, dan Produk UMKM coklat, Tree to Bar.

Mahyeldi menyambut baik niat baik Tim Consultant dari PUM tersebut pasalnya terdapat kurang lebih 300 UMKM di Sumbar yang memerlukan pembinaan dan pelatihan.

"Selama ini produk yang mereka buat dibeli oleh pengusaha lain, mereka juga tidak punya knowledge untuk memasarkan produknya, karena itu bantuan PUM sangat digunakan agar UMKM bisa memasarkan sendiri produknya," ujar Mahyeldi.

Dalam pertemuan itu juga membahas, Sumbar saat ini fokus pada hilirisasi gambir, serta pemasaran bumbu rendang hingga ke eropa.

Ia juga berharap gambir di sumbar dapat di ekspor hingga ke Belanda.

"Saat ini kami juga punya Rumah Potong Ayam (RPA) yang dibangun oleh Koperasi Konsumen Saudagar Minang, di Aia Pacah, diharapkan PUM dapat membantu para pengusaha potong ayam untuk memberikan bimbingan dan sosialisasi dalam pendistribusian ke pasar modern," ucap Mahyeldi.

Kepala Perwakilan Organisasi PUM Sumbar, Aim Zeim, mengatakan semangat organisasi PUM sejalan dengan program Sumbar yaitu mencetak 100 ribu milenial entrepreneur, hal tersebut yang memotivasi PUM untuk mencetak para ahli di bidang pertenakan, pertanian, dan UMKM.

"Beberapa waktu yang lalu PUM juga sudah membina salah satu anak muda asal Suliki yang punya usaha ikan beku, ia bangun usaha dari nol hingga saat ini sukses," ujarnya.

Ia juga mengatakan PUM bakal melakukan pendampingan dari sisi transfer pengetahuan seperti budidaya, penanganan pasca panen, hingga alur distribusi ke pasar modern untuk para UMKM di Sumbar.

Komentar