NA-IC Akan Bentuk Badan Ekonomi Kreatif Daerah

Ekonomi-26 hit 12-11-2020 10:07
Pasangan Cagub-Cawagub Sumbar Nasrul Abit dan Indra Catri (Dok : Istimewa)
Pasangan Cagub-Cawagub Sumbar Nasrul Abit dan Indra Catri (Dok : Istimewa)

Penulis: Arzil

Padang, Arunala -- Duet Nasrul Abit-Indra Catri (NA-IC) akan membentuk Badan Ekonomi Kreatif Daerah jika terpilih menjadi Gubernur dan Wakil Gubernur Sumbar. Mereka membentuk lembaga itu untuk menyatukan semua kreativitas yang menghasilkan nilai lebih pada satu bidang.

"Sekarang bermunculan ekonomi kreatif, terutama dari generasi muda kita. Pemerintah harus hadir d itengah-tengah mereka," kata Nasrul Abit, Rabu (11/11).

Ia menjelaskan konsep Badan Ekonomi Kreatif di Sumbar itu sama dengan Bedan Ekonomi Kreatif yang dikembangkan pemerintah pusat. Namun, Badan Ekomoni Kreatif Daerah fokus pada ekonomi kreatif Sumbar.

Baca Juga

Menurutnya, ada berbagai ekonomi kreatif yang bisa dikembangkan di Sumbar. Misalnya, dalam bidang kesenian, banyak anak muda yang melestarikan kesenian di nagari, seperti silat, randai dan permainan anak nagari lainnya.

"Kreativitas milenial Minangkabau ini nantinya akan kami beri bantuan. Selama Ini, kelompok kreativitas seperti ini rentan mati suri karena terkendala pendanaan, termasuk ekonomi kreatif," ujarnya.

Tak hanya soal bantuan, kata Nasrul Abit, Badan Ekonomi Kreatif Daerah juga berfungsi membina kelompok ekonomi kreatif yang baru berdiri.

"Caranya dengan melibatkan kelompok - kelompok yang telah sukses. Bisa dalam bentuk memberikan materi oleh kelompok yang telah sukses. Pembinaan seperti ini harus kita lakukan," tuturnya.

Nasrul Abit Didoakan

Sehari sebelumnya, tepatnya Selasa (10/11), Nasrul Abit mengunjungi Yayasan Syaikh Asrul Bakar di Lubuk Minturun, Kecamatan Koto Tangah, Kota Padang. Tempat itu merupakan pusat kajian tasawuf Islam dan rehabilitasi mental spiritual Tarekat Naqsabandiyah Mujadadiyah Khalidiyah.

Pemimpin Tarekat Naqsabandiyah Lubuk Minturun, Padang, Syaikh Asrul Bakar, mengatakan bahwa pihaknya menerima kunjungan Nasrul Abit dengan senang hati. Ia menegaskan bahwa pihaknya menerima Nasrul Abit dalam rangka bersilaturahmi, bukan berpolitik praktis.

Meskipun begitu, Syaikh Asrul Bakar mengatakan bahwa ia memiliki harapan yang sama dengan Nasrul Abit, yakni berharap Sumbar diberi pemimpin yang lebih baik daripada yang ada sekarang ini.

Menurutnya, Sumbar membutuhkan pemimpin yang lebih baik karena tantangan yang dihadapi provinsi ini berat.

"Tantangannya lebih berat, apalagi Covid-19, ekonomi, segala macam, seperti yang beliau sampaikan, masalah anak sekolah daring, dan segala macam. Mudah-mudahan beliau diridai Allah. Mudah-mudahan diberi kesehatan, diberi kekuatan. Saya hanya bisa membantu dengan doa," ujarnya.

Menurutnya, gaya komunikasi Nasrul Abit enak. Ia menilai Nasrul Abit tidak terlalu banyak mengumbar perkataan. "Enak komunikasinya. Malahan tadi saya yang banyak bicara," ucapnya.

Terkait dengan pilihan kepada siapa hak suaranya berlabuh, Syaikh Asrul Bakar tak ingin menjelaskan secara detail. Menurutnya, biarlah hanya ia dan Allah yang tahu. Meski demikian, ia seperti memberi sinyal kuat bahwa dukungannya itu jatuh kepada Nasrul Abit.

Ia kerap memuji Nasrul Abit. Wajah yang sumringah, cerah, tutur kata baik, santun, merupaka beberapa dari sekian banyak kata-kata pujian yang dilontarkannya kepada Nasrul Abit.

Kalau siapa yang akan dipilih, sebut Syaikh Asrul Bakar, hanya Allah yang tahu. Tapi, dari gestur kan bisa dinilai sendiri. Dirinya mengaku tulus mendoakan Nasrul Abit, tulus mendoakan agar perjalanan beliau sesuai dengan Takdir Allah. Siapa pemenang ini, sudah di tangan Allah.

"Saya sempat kasih nasehat kepada Nasrul Abit, sekarang dekatkan diri kepada Allah dan banyak bersedekah. Batu dilempar ke atas, itu pasti turun ke bawah. Pasti, bukan mudah-mudahan. Tapi, karena kita orang Islam, maka kata yang dipakai adalah insya Allah," kata Syaikh Asrul Bakar. (rel)

Komentar