Pilkada Serentak Jadi Momentum Penanganan Covid-19

Metro-180 hit 26-08-2020 11:42
Mendagri Tito Karnavian saat beri paparan pada Rakor Kesiapan Pilkada Serentak Tahun 2020 dan Pengarahan kepada Satgas Covid-19 di Hotel Inna Padang, Selasa malam (25/8). (Dok : Istimewa)
Mendagri Tito Karnavian saat beri paparan pada Rakor Kesiapan Pilkada Serentak Tahun 2020 dan Pengarahan kepada Satgas Covid-19 di Hotel Inna Padang, Selasa malam (25/8). (Dok : Istimewa)

Penulis: Amazwar Ismail | Editor: MN. Putra

Padang, Arunala - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian menerangkan penyelenggaraan pilkada serentak bisa dijadikan momentum untuk menangani Pandemi Covid-19.

Hal itu disampaikan Mendagri Tito Karnavian pada Rapat Koordinasi Kesiapan Pilkada Serentak Tahun 2020 dan Pengarahan kepada Satgas Covid-19 di Sumbar, yang diadakan di Inna Muara Hotel Padang, Selasa malam (25/8).

"Jika settingannya benar, maka Pilkada bisa dijadikan momentum untuk menangani Pandemi Covid-19, tapi kalau tidak, maka akan jadi klaster. Hal ini tentu tidak kita harapkan," ungkap Tito.

Baca Juga

Untuk itu, tutur Mendagri, secara teknis nantinya harus ada proteksi perorangan. Baik bagi penyelenggara maupun pemilih, seperti penyediaan masker, sarung tangan, handsanitizer, faceshield, pengukur suhu tubuh dan penerapan protokol kesehatan lainnya.

Menurut mantan Kapolri ini, anggaran yang dibutuhkan oleh Komisi Pemilihan Umum selaku penyelenggara juga telah dialokasikan, baik bersumber dari hibah daerah maupun anggaran pusat.

Selanjutnya dikatakan, Pandemi Covid-19 akan menggiring masyarakat untuk memilih pemimpin yang mampu menangani krisis.

Diharapkan penyelenggaraan pilkada serentak tahun 2020 menjadi ajang adu gagasan calon kepala daerah untuk mengkonsolidasikan upaya penanganan Pandemi Covid-19. Dampak sosial ekonominya serta peningkatan kesejahteraan rakyat di daerah masing-masing.

"Bagaimana mengiring isu Covid-19, kemampuan kepala daerah menangani dampak sosial ekonominya menjadi isu utama" ujarnya.

Lebih lanjut Mendagri Tito menuturkan Pandemi Covid-19 merupakan masalah global yang membutuhkan penanganan secara serentak dan menyeluruh.

"Perlu keserentakan dan kesungguhan, baik ditingkat pusat, provinsi maupun kabupaten/ kota. Artinya butuh dukungan dari semua jajaran pemerintahan," sebutnya.

Dirinya juga memberikan apresiasi kepada Gubernur Sumbar beserta jajaran atas berbagai upaya sistematis yang telah dilakukan dalam memerangi Covid-19 di Ranah Minang.

Diakui strategi penanganan Covid-19 di Provinsi Sumatera Barat telah berada pada jalur yang tepat alias on the track.

"Dari data-data yang saya peroleh dari Menteri Kesehatan, penanganan Covid-19 di Sumbar relatif sangat baik. Bukan saya memuji, ini data yang berbicara, testing per satu juta penduduk di Sumbar, nomor dua terbanyak seluruh Indonesia. Fatality ratenya juga rendah.

Sementara Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno menuturkan kesiapannya dalam menyongsong penyelenggaraan pesta demokrasi, pilkada serentak.

"Alhamdulillah berjalan sesuai dengan tahapan yang telah diputuskan, InsyaAllah Sumbar siap menggelar pilkada serentak dimasa Covid-19 ini," ucapnya.

Terkait penanganan Covid-19, Gubernur Irwan mengakui bahwa penambahan kasus positif sampai hari ini masih terjadi.

"Bahkan hari ini lebih 70 orang, jumlah kasus tertinggi semenjak Covid-19 melanda Sumbar bulan Maret yang lalu," katanya.

Artinya penerapan protokol kesehatan, menurut Gubernur Irwan, belum sepenuhnya dilakukan oleh masyarakat. Dengan kata lain tidak cukup hanya dengan peraturan kepala daerah. Dibutuhkan regulasi yang bersifat mengikat dan memiliki sanksi yang tegas.

Untuk itu Irwan meminta secara langsung kepada Mendagri agar dapat memfasilitasi penyusunan peraturan daerah tentang adaptasi kebiasaan baru.

"Mohon dukungan pak menteri, kami bersama DPRD sedang membahas perda ini, selain berisi norma, juga ada sanksi, ada denda, bahkan kurungan," ujarnya.

Meski demikian pendekatan persuasif maupun sosialisasi akan tetap dilakukan.

"In Syaa Allah melalui Perda ini akan mengurangi kasus Covid-19, aman dan tetap produktif," harapnya.

Terakhir Irwan mengatakan Pemprov Sumbar merupakan satu-satunya provinsi yang menggratiskan tes swab bagi masyarakat.

"Silahkan datangi puskesmas, rumah sakit rujukan ataupun Bandara Internasional Minangkabau. Harapan kami, semoga Sumbar bisa normal kembali," pungkasnya. (rel)

Komentar